Minggu, 29 Januari 2012

Berita Internasional, Revolusi Mesir


Ratusan ribu orang telah berkumpul di Tahrir Square, Kairo untuk memperingati setahun pertama revolusi Mesir yang menggulingkan penguasa lama mereka, Hosni Mubarak.

Setahun sudah sejak Mesir,  terinspirasi oleh pemberontakan di Tunisia, turun ke jalan untuk menyerukan reformasi dan untuk menuntut pengunduran diri Presiden Mubarak yang telah berkuasa di Mesir selama 30 tahun.

Teriakan-teriakan tentang revolusi dan keinginan mengganti rezim militer yang berkuasa masih diserukan oleh para pemuda di Lapangan Tahrir pada hari Rabu.

Sementara itu, sekitar 3.000 orang, yang diampuni oleh penguasa militer bertepatan dengan setahun revolusi, dilaporkan telah keluar dari penjara Tora yang terletak di pinggiran Kairo.

Dalam upaya nyata untuk menenangkan tuntutan reformis, dewan militer dalam beberapa hari terakhir mengampuni orang yang dihukum di pengadilan militer sejak Mubarak digulingkan.

Militer, yang menerima kekuasaan saat presiden mengundurkan diri pada 11 Februari, telah merencanakan perayaan massal dengan parade angkatan laut di kota Alexandria, angkatan udara di Kairo dan atraksi kembang api di seluruh negeri.

Dewan militer yang berkuasa juga mengeluarkan koin peringatan sebagai penghormatan untuk mengenang rakyat yang jadi korban revolusi.

Tujuan revolusi

Aktivis mengatakan revolusi telah dibajak oleh Hussein Tantawi, yang selama dua dekade menjadi menteri pertahanan Mubarak, yang sekarang memimpin dewan militer.

Wael Khalil, blogger dan aktivis Mesir, mengatakan kepada Al Jazeera: "Tentu, revolusi belum mencapai tujuannya dan itulah sebabnya slogan utama sekarang di jalan, orang-orang akan kembali ke Tahrir Square, karena revolusi terus sampai mendapatkan tujuan."

"Segala sesuatu yang telah dicapai dalam satu tahun terakhir adalah hasil dari protes dan tuntutan rakyat.

"Persidangan Mubarak, pemilu yang bebas, partisipasi masyarakat dalam pemilu dan tuntutan lainnya tidak tercapai oleh kekuatan dari atas, bukan oleh SCAF (dewan militer), tapi orang-orang menekan dari bawah."

Para pengunjuk rasa ingin Tantawi dan para jenderal yang berkuasa lainnya untuk segera turun dan untuk keluar dari penyusunan konstitusi baru negara itu, karena takut mereka mungkin mempertahankan kekuasaan militer dalam konstitusi tersebut.

Militer telah berjanji untuk menyerahkan kekuasaan kepada pemerintahan sipil saat presiden dipilih pada bulan Juni.

[muslimdaily.net/aljazeera]
Dikutip dan Ringkas Judul oleh situs Dakwah Syariah

Rating: 5

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...